VIVA – Pemerhati politik Rocky Gerung menilai peristiwa politik penentuan calon wakil presiden untuk Joko Widodo pada pekan lalu sebagai sebuah pameran sikap imoralitas. Sebab Joko Widodo sebelumnya telah memilih pilihan sendiri, yaitu Mahfud MD, tetapi dia mengubah keputusan itu hanya karena tekanan dari koalisi partai politik pendukungnya.

Sebagaimana diungkapkan Mahfud MD, Jokowi mengaku didesak oleh partai koalisi untuk mengganti namanya sebagai calon wakil presiden menjadi Ma’ruf Amin, Rais Aam Nahdlatul Ulama sekaligus Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia.

“Anda bayangkan, seorang presiden, pada saat terakhir tidak bisa mempertahankan integritasnya,” kata Rocky dalam program Indonesia Lawyers Club tvOne yang bertajuk Antara Mahar dan PHP pada Selasa malam, 15 Agustus 2018.

Pengajar ilmu filsafat itu tak dapat membayangkan betapa lemah integritas Jokowi hanya dalam urusan penentuan calon wakil presiden. Bukan suatu hal yang mustahil Jokowi akan tunduk pada tekanan sana-sini ketika dihadapkan pada satu situasi yang lebih rumit yang menuntut keteguhan sikapnya.

“Jadi bagaimana mungkin dia dalam situasi yang mungkin lebih berbahaya dia dapat tangguh menghadapi. Dalam duel internasional, misalnya, dalam negosiasi,” ujarnya.

Pada dasarnya, menurut Rocky, Jokowi memiliki kesempatan dan otoritas untuk mempertahankan sikapnya dan tidak tunduk atas desakan partai dalam koalisi. Apalagi dia dalam kapasitasnya bukan hanya sebagai calon presiden, tetapi malahan presiden yang masih berkuasa.

“Jadi, kita baca dalam psychogram, bahwa Pak Jokowi itu lemah. Yang terhina adalah moralitas publik,” katanya.

Sumber berita : https://www.viva.co.id/berita/politik/1065021-rocky-gerung-jokowi-tak-sanggup-mempertahankan-integritas

Sumber Foto : Youtube

Leave a Reply